Senin, 14 September 2020

Startup di Inggris Mengubah Kopi menjadi Bahan Bakar


Pengolahan kopi menghasilkan banyak limbah, dari gelas yang diminum langsung ataupun yang dibawa pulang hingga ampas bekas akan dibuang dan membusuk di tempat pembuangan sampah. Starbucks (SBUX) di London telah mulai mencoba alternatif yang dapat didaur ulang untuk cangkir sekali pakai. Namun kopi bekas seringkali terabaikan. Startup Inggris Bio-bean berpikir telah menemukan cara untuk mengubah limbah itu menjadi sumber daya yang berharga. 

 

Menurut sebuah studi tahun 2011, di dunia ini sekitar 2 miliar orang meminum secangkir kopi sehari sehingga menghasilkan 6 juta ton ampas kopi setiap tahun. Ketika limbah tersebut telah sampai ke tempat pembuangan sampah, tanah yang membusuk melepaskan gas rumah kaca ke atmosfer, yang dapat berkontribusi pada pemanasan global.


Bio-bean, telah mengubah 7.000 ton dari ampas kopi dalam setahun menjadi biofuel. Pada 2017, mereka mengembangkan biofuel berbasis kopi untuk digunakan di bus diesel London, tetapi tidak layak secara komersial, sehingga perusahaan telah mengalihkan fokusnya ke bahan bakar padat untuk keperluan rumah tangga dan industri. Bahan bakar ini melepaskan gas rumah kaca saat dibakar, tetapi jika menggantikan bahan bakar berbasis karbon lainnya, Bio-bean memperkirakan bahwa proses daur ulang mengurangi emisi hingga 80% dibandingkan dengan mengirimkan tanah ke TPA.

 

Proses Bio-bean dimulai dengan Dekontaminasi Bubuk Kopi

Bio-bean telah mengumpulkan dana lebih dari $ 7 juta sejak didirikan pada 2013. Bio-bean mendaur ulang tanah yang dikumpulkan dari perusahaan-perusahaan termasuk Costa Coffee, Bandara London Stansted, dan operator kereta api Inggris Network Rail. "Kami benar-benar berhasil. Yah berhasil dengan inovasi kami karena telah berhasil mencapai skala yang direncanakan," kata George May, direktur dan Chief Commercial Officer Bio-bean. "Orang lain mungkin mendaur ulang satu atau 10 ton kopi tetapi kami telah mendaur ulang lebih dari 20.000 ton dalam hidup kami." 

Meski Bio-bean terkena dampak krisis Covid-19, operasinya terus berlanjut. Meski gerai kopi di Inggris telah ditutup sementara karena pembatasan virus corona, Bio-bean mengatakan masih bisa mendapatkan ampas dari berbagai mitra daur ulang, namun dengan volume yang lebih rendah dari biasanya.

 

 

Kopi sebagai Bahan Bakar

Di pabrik perusahaan di Cambridgeshire, bubuk kopi bekas didekontaminasi untuk mengeluarkan cangkir kertas atau kantong plastik, dan kemudian melewati pengering dan proses penyaringan lebih lanjut. Di akhir akan diolah menjadi produk seperti pelet biomassa dan kayu bakar di rumah. Perusahaan juga memproduksi ekstrak rasa alami dari ampas kopi melalui proses terpisah.

Pelet ini dapat digunakan untuk menyalakan boiler industri, memanaskan rumah kaca komersial atau untuk mengeringkan tanaman serealia, dan dapat digunakan juga dalam kompor pembakar kayu. "Kopi memiliki kalori yang tinggi dan cocok untuk menjadi bahan bakar yang sangat fantastis," kata May. "Kopi membakar sekitar 20% lebih panas dan 20% lebih lama dari kayu bakar gelondongan."

 

A bag of Bio-bean coffee logs costs around £7 ($8.70) -- similar to other fire logs available in the UK, says the company's founder.

Jenny Jones, seorang profesor energi berkelanjutan di University of Leeds, mengatakan bubuk kopi daur ulang berpotensi sebagai bahan bakar, tetapi menambahkan bahwa keseluruhan penghematan karbon perlu dievaluasi dan dibandingkan dengan alternatif untuk menangani limbah kopi bubuk, seperti pembakaran, atau mengubahnya menjadi pupuk untuk tanaman. Jones juga mengatakan bahwa bubuk kopi, seperti kebanyakan residu biomassa, memiliki sulfur dan nitrogen yang tinggi daripada kebanyakan kayu sehingga kemungkinan mengeluarkan gas berbahaya seperti sulfur dioksida dan nitrogen oksida saat dibakar.

Meski tertunda akibat pandemi virus corona, Bio-bean berencana memperluas operasinya ke Eropa barat laut dalam lima tahun ke depan.

Artikel Terkait

This Is The Newest Post

Semoga bermanfaat. Silakan berkomentar :)
EmoticonEmoticon

loading...